Mester-Condet-Cililitan

Mungkin banyak yang belum tahu bahwa nama Jatinegara, sebuah kecamatan di Jakarta Timur, baru muncul pada tahun 1942. Yakni, pada awal masa pendudukan Jepang sebagai pengganti nama Meester Cornelis yang berbau Belanda.

Nama Jatinegara — ‘negara sejati’ — sebetulnya sudah dipopulerkan oleh Pangeran Ahmad Jakatra. Saat pangeran dan pengikutnya hengkang dari Sunda Kelapa dan keratonnya dihancurkan Belanda, sambil bersumpah untuk memerangi VOC, mereka mendirikan perkampungan yang diberi nama Jatinegara Kaum, di Pulo Gadung, Jakarta Timur.

Jepang, pada saat bersamaan, juga merubah nama Batavia menjadi Jakarta, dari kata Jayakarta. Naman ini juga telah dipopulerkan Fatahillah, ketika ia dan balatentaranya mengusir pasukan Portugis dari Teluk Jakarta (22 Juni 1527).

Sebutan Meester Cornelis sendiri mulai muncul ke pentas sejarah kota Jakarta pada pertengahan abad ke-17 bersamaan dengan diberikannya izin pembukaan hutan di kawasan itu pada Cornelis Senen oleh VOC. Cornelis Senen adalah seorang guru agama Kristen dari Lontor, Pulau Banda.

Ketika tanah tumpah darahnya dikuasai kompeni (1621), Cornelis mulai bermukim di Batavia. Dia dikenal mampu berkhotbah, baik dalam bahasa Melayu maupun Portugis (Kreol). Sebagai guru ia biasa dipanggil meester yang berarti tuan guru. Hutan yang dibukanya juga dikenal dengan Meester Cornelis, yang oleh pribumi biasa disingkat mester.

Hingga sekarang masih banyak warga menyebut mester untuk Jatinegara atau Kampung Melayu. Termasuk para pengemudi angkot dan bus kota. Meester Cornelis dahulu merupakan kawasan yang berdiri sendiri dan tidak dalam pemerintahan Batavia.

Dari Jatinegara, setelah melalui Cawang (berasal nama seorang kapten Melayu encik Awang), bawahan dari Kapten Wan Abdul Bagus, yang bersama pasukannya bermukim di kawasan yang sekarang dikenal dengan Kampung Melayu, sebelah selatan Jatinegara.

Menurut Rachmat Ruchiat, mantan Kepala Dinas Perpustakaan dan Museum DKI, pada awal abad ke-20 Cawang pernah menjadi buah bibir masyarakat, karena disana bermukim seorang pesilat beraliran kebatinan, bernama Sa’irin alias Bapak Cangok. Sa’irin dituduh oleh pemerintah Belanda sebagai dalang kerusuhan di Tangerang (1924). Di samping itu, dia pun dinyatakan terlibat dalam pemberontakan Entong Gendut di Condet (1916).

Dari Cawang, kita menuju ke kawasan Condet. Di Condet Raya, yang jalan rayanya dua arah, kemacetannya sudah tidak ketolongan lagi. Semua pihak menganggap jalan yang sempit ini perlu diperlebar. Disamping mobil dan ribuan kendaraan beroda dua, jalan ini makin macet dengan beroperasinya metro-mini, yang berhenti seenaknya.

Di Condet, Kecamatan Kramatjati, Jakarta Timur, terdapat kelurahan Batuampar. Ada legenda yang melekat pada nama tempat tersebut, sebagaimana diceritakan oleh orang-orang tua di Condet kepada Ram Ramelan, penulis buku kecil berjudul Condet.

Pada jaman dulu, ada seorang suami istri bernama Pangeran Geger dan Nyai Polongan, yang memiliki beberapa orang anak. Salah seorang puterinya, Siti Maimunah, sangat kesohor kecantikannya. Ia memiliki hidung mancung serudung, rambut mayang terurai, pipih bak pauh dilayang. Konon, kalau Siti Maimunah minum, airnya terlihat ditenggorannya. Waktu Maemunah sudah dewasa dilamar oleh Pangeran Tenggara dari Makassar, untuk dijodohkan dengan salah seorang putranya, Pangeran Astawana.

Maemunah bersedia diperistri dengan permintaan supaya dibangunkan sebuah rumah dan sebuah tempat bersantai di atas empang dekat Kali Ciliwung, yang harus selesai dalam waktu satu malam. Permintaan itu disanggupi, dan ternyata terbukti. Menurut sahibul hikayat, esok harinya sudah tersedia rumah dan sebuah bale di atas empang di pinggir Kali Ciliwung, sekaligus dihubungkan dengan jalan yang diampari batu dari tempat kediaman keluarga Pangeran Tenggara.

Menurut hikayat, tempat yang dilalui jalan yang diampari batu itu disebut Bale Kambang (balai yang mengambang diatas air). Maka jadilah nama Balekambang.

Kawasan Cililitan dulu terbentang dari Kali Ciliwung di sebelah barat, sampai Kali Cipinang di sebelah timur. Sebelah selatan berbatasan dengan kawasan Kampung Makassar dan Condet. Di utara berbatasan dengan Cawang.

Nama Cililitan diambil dari nama salah satu anak sungai Cipinang. Sekarang ini, anak sungai tersebut sudah tidak ada lagi bekas-bekasnya. Kata ‘Ci’ adalah bahasa Sunda, mengandung arti sungai. ”Lilitan” lengkapnya ‘lilitan kuru’, adalah nama sejenis tanaman perdu.

Kembali ke kawasan Kramatjati, tempat yang terletak antara kantor kecamatan dan kantor polisi ressort Kramatjati, sekitar persimpangan dari jalan raya Bogor ke TMII terus ke Pondok Gede, dikenal dengan nama Hek. Rupanya nama ini berasal dari bahasa Belanda. Menurut Kamus Umum Bahasa Belanda-Indonesia, kata hek berarti pagar. Tetapi hek juga berarti pintu pagar.

Dari seorang penduduk setempat yang berusia lanjut, bahwa di tempat tersebut dulu memang ada pintu pagar, terbuat dari kayu bulat, ujung-ujungnya diruncingkan, berengsel besi besar, dan bercat hitam. Pintu itu digunakan sebagai jalan keluar-masuk kompleks peternakan sapi, yang sekelilingnya berpagar kayu bulat.

Kompleks peternakan sapi itu dewasa ini menjadi kompleks Barisan Pemadam Kebakaran dan Kompleks Polisi Resor Kramatjati.

(Alwi Shahab )

sumber : Republika, 14 Mei 2006

Published in: on October 25, 2007 at 2:33 pm  Leave a Comment  

The URI to TrackBack this entry is: https://iwanabdurr.wordpress.com/2007/10/25/mester-condet-cililitan/trackback/

RSS feed for comments on this post.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: